08121026237 - 081280589457   679B873

Reaksi Dunia internasional atas instruksi Trump Yang Anti Imigran

 Oleh : M Harahap | Senin, 30 Januari 2017 - 05.23 WIB | Dibaca : 354 kali
Reaksi Dunia internasional atas instruksi Trump Yang Anti Imigran
Di samping melarang warga Iran, Suriah, Sudan, Libya, Somalia, dan Yaman masuk ke AS untuk 90 hari ke depan, instruksi Trump itu pun berlaku permanen bagi masuknya pengungsi Suriah.

 

Sondinews.  -  Reaksi dunia internasional atas instruksi Presiden Amerika Serikat Donald Trump yang melarang masuknya pengungsi dan warga dari tujuh negara mayoritas Muslim telah terlihat.

Di samping melarang warga Iran, Suriah, Sudan, Libya, Somalia, dan Yaman masuk ke AS untuk 90 hari ke depan, instruksi Trump itu pun berlaku permanen bagi masuknya pengungsi Suriah.

Sementara, bagi negara-negara lain, larangan berlaku selama 120 hari ke depan.

Trump mengatakan, hanya orang yang mendukung AS yang patut diizinkan masuk ke AS.

Instruksi Presiden Trump ini pun mengemukakan prosedur identifikasi dan verifikasi yang harus digunakan pejabat konsuler AS secara terinci.

"Kita ingin memastikan bahwa kita tidak memasukkan ke negara kita ancaman yang justru diperangi tentara kita di luar negeri," kata Trump.

"Kita hanya ingin memasukkan ke negara kita orang-orang yang akan mendukung negara kita dan sangat mencintai bangsa kita," kata Trump dalam mengumumkan larangan tersebut.

Kanselir Jerman Angela Merkel, Minggu (29/1/2017), melalui Jurubicaranya langsung menyampaikan sikapnya terkait kebijakan ini.
Merkel mengaku yakin, sekali pun ada perang besar melawan terorisme, namun perlakuan curiga terhadap orang-orang dari negara tertentu atau agama tertentu tak bisa dibenarkan.

Sementara itu, Perdana Menteri Inggris Theresa May telah dikecam oleh rekan politisinya karena tidak mengecam larangan Trump.
Kecaman itu muncul ketika Theresa May berada di Ankara bertemu dengan Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan.

May hanya mengatakan, "Inggris bertanggung-jawab atas kebijakan Inggris mengenai pengungsi."

Sekembalinya di Inggris, May mengatakan, Inggris tidak sependapat dengan larangan Trump terhadap Muslim.
Dia menambahkan bahwa pendekatan itu bukan pendekatan yang akan diambil oleh Inggris.

Anggota parlemen Inggris Heidi Allen mengatakan, "kepemimpinan yang kuat artinya tidak takut memberitahu orang yang sangat berkuasa ketika mereka salah".

"Saya tidak perduli bagaimanapun istimewanya hubungan kita, beberapa batasan sama sekali tidak boleh dilanggar," tegas Allen.
Sementara, Menteri Luar Negeri Perancis Jean Marc Ayrault mengatakan, menyambut baik pengungsi yang melarikan diri dari perang dan penindasan, adalah bagian dari kewajiban.

Menteri Luar Negeri Jerman Sigmar Gabriel mengatakan, Amerika Serikat adalah negara di mana tradisi Kristen mempunyai makna yang penting.

"Mengasihi sesama manusia adalah nilai Kristen dan juga menolong orang," kata Gabriel.

KOMENTAR ANDA