08121026237 - 081280589457   679B873

Polda Metro Jaya Catat Terjadi 12.665 Pelanggaran Ganjil Genap

 Oleh : Mochtar Siahaan | Jumat, 19 Agustus 2016 - 14.17 WIB | Dibaca : 815 kali
Polda Metro Jaya Catat Terjadi 12.665 Pelanggaran Ganjil Genap
Dengan perincian teguran lisan sebanyak 10.724 pelanggaran dan teguran tertulis mencapai 1.941 pelanggaran.

 

Sondinews.  -  Petugas Direktorat Lalu Lintas Polda Metro Jaya mencatat terjadi 12.665 pelanggaran selama 15 hari uji coba pemberlakuan plat nomor kendaraan ganjil-genap sejak 27 Juli-18 Agustus 2016.

"Perincian teguran lisan sebanyak 10.724 pelanggaran dan teguran tertulis mencapai 1.941 pelanggaran," kata Kepala Subdirektorat Pembinaan dan Penegakan Hukum Ditlantas Polda Metro Jaya Ajun Komisaris Besar Polisi Budiyanto di Jakarta Jumat (19/8/2016).

AKBP Budiyanto menuturkan, jumlah pelanggaran pada hari ke-15 pada 16 Agustus 2016 menurun sebesar 40 persen dibandingkan hari sebelumnya karena pengendara mulai mengetahui pemberlakuan plat nomor ganjil-genap.

"Masyarakat mulai memahami dan menaati peraturan ganjil-genap," ujar AKBP Budiyanto.

Dinas Perhubungan DKI Jakarta dan Polda Metro Jaya mensosialisasikan kebijakan nopol kendaraan ganjil-genap pada 28 Juni-26 Juli 2016. Selanjutnya diujicobakan pada 27 Juli-26 Agustus 2016 dan penerapannya mulai 27 Agustus 2016 hingga ERP siap diberlakukan.

Metode pelaksanaan kendaraan bernomor polisi ganjil beroperasi pada tanggal ganjil dan nomor polisi genap pada tanggal genap. Pembatasan kendaraan untuk mobil dan motor tersebut pada pukul 07.00 WIB-10.00 WIB dan 16.00 WIB-20.00 WIB.

Kendaraan yang tidak kena kebijakan itu yakni kendaraan Presiden, Wakil Presiden, kendaraan pejabat negara, angkutan umum plat kuning, kendaraan pemadam kebakaran dan truk angkutan barang sesuai peraturan gubernur.

Rencananya, pihak Polda Metro Jaya akan meningkatkan hukuman atau bentuk teguran bagi pengendara yang melanggar mulai pekan depan. Petugas kepolisian akan menegur dan meminta pengendara yang melanggar untuk keluar dari koridor ganjil-genap sebelumnya hanya diberikan teguran lisan.

KOMENTAR ANDA